Mengganti popok bayi itu sebaiknya tiap berapa lama?

Mengganti popok bayi itu sebaiknya tiap berapa lama?



Topik yang dibahas kali ini kayaknya paling sering menjadi pertanyaan para calon ibu ataupun New Moms. Namanya juga belum pengalaman yah jadi tanya sana-sini. Aku pun begitu. Ada yang bilang tiap 3 jam sekali harus ganti popok, ada yang bilang 4 jam, bahkan saya pernah dengar ada yang bilang tunggu aja deh sampe poop... kan popok bayi sekarang anti bocor semuanya... yang penting belum di poop-in. OMG!! (Yang terakhir ini kaget banget dengernya, yang bener aja? Gimana kalau si bayi sehari ga poop??! Pasti pada tau kan kalau diaper bisa menimbulkan infeksi atau ruam iritasi kalau terlalu lama gak diganti atau udah penuh tapi masih belum diganti? Yang paling gawat kalau sampai infeksi saluran kencing, pipis kepenuhan lalu masuk ke tempat pipis atau poop nya yang bisa menyebabkan infeksi si bayi.

Popok bayi kapan harus diganti?
Popok bayi kapan harus diganti?

Nah sekarang aku mau sekedar sharing aja pengalaman aku pribadi yah... secara aku juga merasakan yang namanya pusingnya jadi mami baru, apa2 serba tanya sana-sini.

Jadi begini ceritanya... Yang paling banyak aku denger sih, dan menurut mertua aku sendiri, baiknya 4-5 jam sekali udah harus ganti popok bayi kecuali poop. Jadi aku ikutin aja yah.. tapi makin hari aku makin sadar juga. Sebenernya gak bisa dipatokin gitu juga yah. Misalnya ah belum 4 jam nih nanti aja. Padahal ini tuh tergantung aktif nggaknya si bayi. Bisa jadi kalau lagi aktif, dalam 2 jam juga sudah penuh popok-nya.

Jadi kita harus rajin aksi "intip" hehehe.  Kalau sudah penuh harus segera ganti. Misalnya jam malam yang dia tidur panjang (ini aku ngomong karena bayi aku udah mau 9 bulan, udah lumayan panjang tidurnya) kan berarti dia gak aktif, minum susu juga nggak... kadang subuh aku cek aja masih kering loh... nah itu sih menurutku dibiarkan saja. Jadi semua ini balik lagi ke aktif-tidak-nya si bayi, atau lagi banyak minum atau nggak. Jadi mari kita rajin "intip" popok si bayi hihihi.


Komentar